Apa Itu Distribusi, Tujuan, Beserta Fungsinya Dalam Penjualan

Distribusi: 9 Fungsi dan Tujuan Distribusi beserta Definisinya

Mendengar istilah distribusi, masyarakat awam mungkin masih mengernyitkan dahi. Meski prakteknya distribusi sangat mudah dijumpai di kehidupan sehari-hari, namun tidak semua orang memahami apa pengertian distribusi, tujuan, serta fungsinya. 

Jika perusahaan produsen ingin menyalurkan suatu produk hingga sampai ke tangan konsumen akhir, maka ada faktor penting yang tak boleh diabaikan, yaitu distribusi. Dengan adanya distribusi, produk lebih mudah dijangkau oleh konsumen. Selain itu, kegiatan distribusi sangat penting untuk menjaga persediaan barang di suatu wilayah agar tidak terjadi kelangkaan dan kenaikan harga barang tertentu. 

Baca juga : Apa Itu Saluran Distribusi? Serta Bagaimana Tahapannya?

Karena itu, perlu dilakukan tindakan distribusi yang tepat dalam sebuah perusahaan. Sebab, distribusi sangat penting dalam penjualan karena berkaitan langsung dengan pemasaran produk barang atau jasa dari produsen ke konsumennya. Tanpa distribusi yang lancar, persediaan akan terganggu dan menyebabkan gangguan dalam aktivitas penjualan dan pemasaran. 

Baca juga : Peran Distributor Dalam Strategi Bisnis Distribusi

Pengertian Distribusi

Distribusi bisa didefinisikan secara sederhana sebagai kegiatan atau tindakan untuk memindahkan produk dari pihak supplier kepada konsumen dalam bentuk suatu rantai pasokan (supply chain). Distribusi menjadi salah satu kunci keuntungan bagi perusahaan karena secara langsung akan mempengaruhi biaya produk dan kebutuhan konsumen. Adanya aktivitas distribusi yang tepat akan sangat berguna untuk mencapai profit perusahaan. Misalnya, perusahaan bisa lebih menekan biaya modal yang lebih rendah, serta menciptakan permintaan dari konsumen yang tinggi terhadap produk tersebut. 

Baca juga : Distribusi Menjadi Masalah Besar Di Negara Kepulauan

Dalam beberapa ruang lingkup yang lain, istilah distribusi sering disamakan dengan aktivitas penempatan barang (produk) dari produsen ke konsumen. Distribusi mencakup aspek penempatan yang sangat luas karena terjadi pada semua siklus produksi, baik sebelum maupun sesudah proses produksi. Di dalam placing terdapat dua kategori, yaitu pemindahan barang hasil produksi dengan menggunakan sarana distribusi dan mengangkut penumpang (manusia) dari suatu tempat ke tempat yang lain. Dari kedua kategori tersebut, kategori pertama lebih cocok dianggap sebagai tindakan distribusi, sedangkan kategori kedua lebih tepat dianggap sebagai aktivitas transportasi.

Dengan demikian, bisa dimengerti bahwa distribusi lebih dikhususkan dalam proses pemindahan hasil produksi dari suatu tempat ke tempat lain menggunakan alat distribusi. Selain itu, distribusi juga biasa digunakan dalam pemasaran untuk menjelaskan bagaimana suatu produk atau jasa dibuat secara fisik hingga bisa tersedia untuk konsumen. Namun, dengan batasan tersebut, aktivitas distribusi masih sangat luas karena meliputi kegiatan pergudangan, transportasi, persediaan, dan penanganan terhadap pesanan (order). 

Distribusi merupakan elemen dari pemasaran yang mengacu pada cara merancang suatu produk atau jasa sehingga bisa didapatkan oleh pelanggan. Distribusi dalam pemasaran konvensional meliputi beberapa kegiatan seperti pengawasan, pencatatan, proses pemesanan, dan transportasi.

Baca juga : Membangun Jaringan Distribusi, Secara Cepat & Efisien

Tujuan Distribusi

Tujuan Distribusi
source : unsplash.com

Philip Kotler, selaku praktisi ekonomi mendefinisikan distribusi sebagai salah satu sistem dan manajemen yang bertujuan untuk mengambil alih hak atau membantu dalam mengalihkan hak atas barang atau jasa supaya bisa berpindah secara efisien dari produsen ke konsumen. Sistem dan manajemen tersebut bisa berbentuk badan (perusahaan) atau perorangan dan juga bisa berasal dari pihak perusahaan sendiri atau dari luar perusahaan. Dalam ekonomi konvensional, aktivitas distribusi biasa diartikan sebagai pergerakan barang dari perusahaan manufaktur hingga ke pasar dan akhirnya barang tersebut siap dan bisa dibeli oleh konsumen.

Dalam perspektif ekonomi, distribusi memiliki keterkaitan yang sangat luas karena bisa mencakup pengaturan atas kepemilikan, unsur-unsur produksi, dan sumber-sumber kekayaan perusahaan. Maka itu, distribusi sering menjadi permasalahan utama dalam ekonomi karena memiliki hubungan erat dengan tingkat kesejahteraan suatu masyarakat. 

Baca juga : Mengenal Sistem Distribusi Yang Cepat Dan Efisien

Dari beberapa definisi distribusi yang melibatkan bidang-bidang tertentu, maka bisa diketahui beberapa tujuan distribusi, yaitu adalah sebagai berikut:

  • Menyampaikan barang atau jasa dari produsen ke tangan konsumen (pengguna akhir).
  • Mempercepat sampainya hasil produksi ke tangan konsumen.
  • Tercapainya pemerataan produksi.
  • Menjaga kontinuitas produksi.
  • Meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi.
  • Meningkatkan nilai guna barang dan jasa.
  • Menciptakan nilai tambah dari produk melalui fungsi-fungsi pemasaran sehingga bisa merealisasikan kegunaan dengan adanya produk tersebut melalui manajemen tempat dan waktu.
  • Memperlancar arus saluran pemasaran atau marketing channel flow secara fisik dan secara non fisik
  • Memperlancar arus kepemilikan
  • Memperlancar arus negosiasi, arus pembayaran, dan arus informasi
  • Memperlancar arus promosi dan arus pemasaran.
  • Memperlancar arus pendanaan dan arus penanggungan risiko.
  • Menentukan tujuan penjualan dalam menerapkan strategi pemasaran perusahaan.
  • Mengidentifikasi daya tarik penjualan untuk memaksimalkan pencapaian atas tujuan penjualan.
  • Menentukan sumber daya manusia dan finansial yang paling tepat untuk program penjualan.
  • Mengevaluasi kinerja program dan menyesuaikan program penjualan.

Baca juga : Strategi Bisnis Distribusi Di Tengah Pandemic Covid-19: Retail Direct Order

Fungsi Distribusi

Fungsi Distribusi
source : unsplash.com

Distribusi adalah bagian dari pemasaran yang meliputi produk, harga, distribusi, dan promosi yang masing-masing memegang peranan cukup penting. Aktivitas distribusi juga berperan dalam pengalokasian barang agar mudah dijangkau oleh konsumen. Untuk lebih menekankan fungsi distribusi itu sendiri, maka perusahaan perlu membentuk saluran distribusi, manajemen distribusi, dan distribusi fisik. Setiap perusahaan memerlukan aktivitas pemasaran sebagai strategi yang berkaitan dengan cara menyajikan penawaran produk pada segmen pasar tertentu. 

Lantas, apa itu strategi pemasaran? Strategi pemasaran merupakan serangkaian dalam memilih cara yang tepat, konsisten, dan layak digunakan oleh perusahaan untuk mencapai sasaran pasar yang dituju. Setiap produsen atau perusahaan harus bekerja sama dengan perantara pemasaran untuk mengirimkan produk-produknya ke pasar. Perantara pemasaran merupakan suatu saluran pemasaran, saluran perdagangan, atau saluran distribusi yang membawa produk dari produsen kepada konsumen. Jika saluran distribusi tidak efektif dan efisien, maka setiap produk akan mengalami kendala ketika disalurkan ke tangan konsumen dan akan merugikan pihak produsen maupun konsumen. 

Baca juga : 9 Teknik Promosi Penjualan Untuk Strategi Bisnis Distribusi B2B Menggunakan Instagram

Dalam kegiatan distribusi, anggota saluran distribusi melaksanakan sejumlah fungsi berupa aktivitas-aktivitas dalam memindahkan barang dari produsen ke konsumen dan menciptakan kegunaan produk tersebut bagi konsumen. Aktivitas-aktivitas tersebut bisa dinyatakan sebagai satu kesatuan sendiri dalam manajemen distribusi. Dari adanya saluran distribusi dan manajemen distribusi, bisa diketahui fungsi dari distribusi, yang setidaknya mencakup 9 fungsi seperti informasi, promosi, negosiasi, pemesanan, pembiayaan, pengambilan risiko, fisik, pembayaran, dan kepemilikan. 

1. Fungsi Distribusi sebagai Informasi

Fungsi Distribusi sebagai Informasi
source : unsplash.com

Salah satu fungsi utama dari 9 fungsi distribusi adalah sebagai media informasi. Berbagai macam informasi dari aktivitas distribusi sangat diperlukan oleh perusahaan karena informasi yang diberikan berasal langsung dari sumbernya, atau setidaknya sangat dekat dengan sumbernya. Dengan sejumlah informasi dari aktivitas distribusi, maka setiap perusahaan akan bisa mengukur seberapa jauh kepentingan pembeli terhadap produk yang ditawarkan. Sebagai contoh, supermarket bisa memberikan informasi mengenai jenis produk yang dibutuhkan oleh pengunjung dan informasi mengenai jumlah barang yang tersedia untuk dijual.

Beberapa informasi penting yang dapat dikumpulkan oleh saluran distribusi misalnya, informasi mengenai pelanggan, pesaing, dan pemasok. Informasi mengenai pelanggan yang perlu dikumpulkan dalam saluran distribusi meliputi kebutuhan, keinginan, dan permintaan pelanggan. Informasi mengenai pesaing atau kompetitor bisa berupa informasi yang meliputi jumlah dari kompetitor, strategi pemasaran (marketing) yang diterapkan oleh kompetitor, dan reaksi konsumen terhadap produk milik kompetitor. Sedangkan, pemasok merupakan sebuah mata rantai produksi perusahaan karena kegiatan produksi dipengaruhi dengan ketersediaan bahan baku dari pemasok. 

Bagi sebuah perusahaan, pemasok sangat penting untuk menyediakan sumber daya dalam menciptakan sebuah produk. Ketersediaan pemasok dapat secara serius mempengaruhi pemasaran. Sehingga, saluran distribusi pemasaran harus mengawasi ketersediaan pasokan, kekurangan, penundaan pengiriman pasokan, pemogokan tenaga kerja, dan sebagainya. Informasi mengenai pemasok juga bisa digunakan untuk menghindari agar kepuasan pelanggan tidak menurun dalam jangka panjang. 

Baca juga : Strategi Mendistribusikan Produk Baru Dan Memilih Strategi Yang Tepat

Pihak perusahaan yang bertanggung jawab sebagai manajemen saluran distribusi harus memantau kecenderungan harga dari sumber pasokan utamanya. Harga yang selalu naik bisa memaksa perusahaan untuk menaikkan harga produk atau menurunkan volume penjualan. Perusahaan harus menyimpan segala bentuk informasi mengenai pelanggan, pesaing, dan pemasok untuk merancang suatu strategi pemasaran yang baru. Secara khusus, dalam hal distribusi barang perusahaan bisa memudahkan para konsumen untuk mengakses produk yang diinginkan.

2.Fungsi Distribusi sebagai Promosi

Distribusi berguna sebagai media promosi karena aktivitas distribusi secara tidak langsung telah mengkomunikasikan keunggulan produk dan membujuk pelanggan sasaran untuk membelinya. Dalam saluran distribusi bisa terjadi berapa bentuk promosi seperti pemberian sampel atau tawaran gratis atas sejumlah produk dan jasa. Promosi juga bisa dilakukan dengan adanya kupon sebagai sertifikat yang memberi hak kepada konsumen yang memilikinya untuk mendapat pengurangan harga (diskon) untuk pembelian produk tertentu. Seperti keterangan yang tercetak pada kupon tersebut. Promosi juga bisa berupa paket harga yang ditawarkan kepada konsumen dengan penghematan harga dari harga biasa yang tertera pada label atau kemasan.

Baca juga : Manfaat DMS Pada Manajemen Sistem Distribusi Di Era Teknologi 4.0

3.Fungsi Distribusi sebagai Negosiasi

Fungsi Distribusi sebagai Negosiasi
source : unsplash.com

Distribusi juga memberikan fungsi negosiasi dalam usaha untuk mencapai persetujuan akhir mengenai harga dan hal-hal lain yang sehubungan dengan penawaran produk. Dengan adanya negosiasi, maka perpindahan hak kepemilikan dari suatu produk dapat terlaksana. Dalam negosiasi, harga dan syarat-syarat lainnya ditetapkan melalui tawar-menawar antara dua pihak atau lebih disertai dengan beberapa kesepakatan jangka panjang yang saling mengikat.

Meskipun harga merupakan masalah yang paling sering dinegosiasikan, namun negosiasi bisa merujuk pada masalah yang lebih luas. Misalnya, negosiasi terhadap waktu penyelesaian kontrak, volume pembelian, dan tanggung jawab atas pembiayaan produk. Negosiasi juga bisa berkenaan dengan, pengambilan risiko, promosi, kepemilikan produk, mutu barang dan jasa yang ditawarkan, dan keamanan produk.

Baca juga : Mendistribusikan Produk Dengan Cara Konsinyasi, Begini Kiat Suksesnya

4.Fungsi Distribusi sebagai Pemesanan

Pada fungsi pemesanan, manajemen distribusi perusahaan bisa memproses kebutuhan dari pelanggan dan mengirimkan informasi tersebut kepada rantai pasokan melalui sistem informasi logistik. Pesanan selanjutnya akan diteruskan ke gudang pabrik, yang kemudian diperiksa ketersediaannya. Jika produk tersebut masih ada dalam persediaan, maka pesanan akan dapat terpenuhi dan pengaturan untuk pengiriman akan segera dibuat. Dengan adanya distribusi, perusahaan bisa mengecek ketersediaan produk dipesan konsumen, termasuk penempatan produk itu sendiri. 

5.Fungsi Distribusi sebagai Pembiayaan

Fungsi Distribusi sebagai Pembiayaan
source : unsplash.com

Agar bisa menciptakan sebuah produk, maka perusahaan memerlukan sejumlah dana. Dalam hal ini, distribusi bisa melaksanakan fungsi pembelanjaan (pembiayaan) yang secara tidak langsung akan berhubungan dengan permintaan dan penyebaran yang ada. Misalnya, dana untuk menutup biaya dari saluran distribusi yang terikat dengan perusahaan. Untuk itu, pembiayaan merupakan salah satu faktor untuk ketersediaan produk bagi saluran distribusi. Perusahaan perlu memperhatikan dasar pembentuk biaya distribusi yang meliputi fasilitas, persediaan, transportasi, komunikasi, dll.

Pembiayaan atas fasilitas berkaitan dengan persoalan seberapa banyak biaya yang harus dikeluarkan untuk mendirikan gudang dan pabrik serta tempat yang tepat untuk mendirikannya. Pembiayaan atas persediaan meliputi keputusan seperti seberapa banyak persediaan yang harus disimpan, tempat penyimpanannya, dan seberapa besar pesanan yang harus dilakukan. Pembiayaan atas transportasi berkaitan dengan hal-hal seperti model transportasi yang akan digunakan, baik dengan membeli atau menyewa (leasing) kendaraan, penyusunan jadwal pengiriman, dan seberapa sering melakukan pengiriman.

Baca juga : Sistem Digitalisasi Alur Distribusi Oleh SimpliDOTS

Setiap perusahaan harus mempertimbangkan biaya distribusi agar bisa memperluas pangsa pasar. Saluran distribusi bahkan dapat menekan biaya investasi karena dengan saluran multi distribusi, perusahaan akan jauh lebih menghemat biaya dibandingkan harus membangun gudang, cabang, atau anak perusahaan. 

6.Fungsi Distribusi sebagai Pengambilan Risiko

Fungsi Distribusi sebagai Pengambilan Risiko
source : www.freepik.com

Perusahaan bisa mengambil beberapa risiko yang berhubungan dengan pendistribusian produk supaya produk bisa sampai kepada konsumen akhir. Fungsi pengambilan risiko dari aktivitas distribusi berhubungan dengan perkiraan mengenai risiko sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan pada saluran distribusi. Beberapa risiko tersebut biasanya dalam hal pemrosesan, pesanan, tempat penyimpanan persediaan, banyaknya persediaan yang disimpan, dan pengiriman barang pesanan kepada pelanggan. 

Baca juga : SFA / Sales Force Automation Solusi Bisnis Distribusi

7.Fungsi Distribusi sebagai Fisik

Aktivitas distribusi juga bisa memberikan fungsi fisik untuk mengatur kesinambungan penyimpanan dan pergerakan produk fisik, mulai dari produk tersebut masih berupa bahan baku atau bahan jadi. Penjagaan fisik produk akan terus diutamakan sampai produk tersebut beralih ke tangan pelanggan akhir. Fungsi fisik dari pelaksanaan distribusi bisa berhubungan dengan penyimpanan barang dan transportasi. Misalnya dalam penyimpanan barang yang sifatnya mudah rusak. Barang seperti ini tentu saja memerlukan tempat penyimpanan khusus. Penyimpanan bisa dilakukan dengan memanfaatkan gudang sendiri atau menyewa gudang. 

Baca juga : SimpliDOTS Bidik Peluang Bisnis Di Distribusi Online

8.Fungsi Distribusi sebagai Pembayaran

Dalam fungsi pembayaran, distribusi sangat penting bagi perusahaan agar arus uang dapat mengalir secara lancar. Dalam saluran distribusi, ada dua cara pembayaran yang bisa dilakukan, yaitu secara cash (tunai) dan secara kredit. Pembayaran secara kredit, sangat membutuhkan pantauan dari aktivitas distribusi karena pembeli harus membayar dalam jangka waktu tertentu seperti yang telah ditentukan dalam perjanjian jual-beli barang.

9.Fungsi Distribusi sebagai Kepemilikan

Fungsi Distribusi sebagai Kepemilikan
source : unsplash.com

Fungsi terakhir terakhir dari aktivitas distribusi adalah fungsi kepemilikan, yaitu arus berpindahnya hak suatu produk dari produsen ke konsumen. Kepemilikan juga bisa berarti perpindahan hak suatu produk dari penjual ke tangan pembeli. Fungsi ini sangat penting karena sebagai penentu sampainya barang ke tangan konsumen akhir. Jika barang sudah sampai ke tangan konsumen akhir, maka pelaksanaan kegiatan saluran distribusi dari perusahaan bisa dikatakan selesai.

Beberapa perantara (distributor) mengambil alih hak langsung dan menjual kembali produk dari produsen. Misalnya pedagang besar dan pengecer, yang dalam hal ini, distribusi menerapkan kepemilikan langsung terhadap produk sebelum dijual kepada konsumen. Sedangkan, penyalur lain seperti pialang, perwakilan manufaktur, dan agen penjualan mencari pelanggan dan dapat bernegosiasi atas nama produsen/perusahaan tetapi tidak memiliki hak atas barang itu. Dalam hal ini, distribusi menerapkan kepemilikan tidak langsung, karena tidak mendapatkan hak atas produk tersebut, melainkan hak produk langsung dari produsen ke konsumen. 

Baca juga : Platform SimpliDots Permudah Proses Distribusi

***

SimpliDOTS hadir sebagai solusi teknologi berbasis Cloud untuk distributor. Aplikasi SimpliDOTS dapat diakses kapan saja dan di mana saja untuk menyederhanakan tugas penyaluran produk dari perusahaan atau produsen hingga ke tangan konsumen. 

Dilengkapi berbagai fitur menarik yang lengkap dan modern. Antara lain: SimpliDOTS SFA (Sales Force Automation), SimpliDOTS Monitoring, dan SimpliDOTS Retail. Dijamin praktis, lengkap, dan user-friendly untuk memudahkan sales person maupun divisi penjualan tetap terintegrasi dalam satu platform berbasis Cloud yang mudah dipahami. Yuk, coba SimpliDOTS Free Trial, caranya klik link berikut.