IoT (Internet Of Things) Dapat Membantu Distributor

Bagaimana IoT (Internet Of Things) Dapat Membantu Distributor?

Ketika perusahaan berhenti beroperasi sejak dimulainya wabah COVID-19 awal tahun 2020, industri manufaktur adalah sektor yang terkena dampak paling buruk. Baik dalam pekerjaan, maupun pesanan baru karena mencapai titik terendah dalam 11 tahun terakhir. 

Banyak divisi pengiriman dan gudang telah menyiapkan panduan baru untuk melanjutkan operasional di era New Normal. Tetapi, ini bukan perkara mudah untuk dilakukan. Sebab, pemerintah juga menerapkan protokol yang ketat dan tidak segan menyegel atau menutup paksa pabrik atau perusahaan yang melanggar protokol kesehatan. 

Untuk menjaga keamanan karyawan saat kembali bekerja, distributor dapat mempertimbangkan untuk menggunakan Internet of Things (IoT) di era New Normal. Dengan teknologi IoT, distributor dapat mengumpulkan data dan informasi berharga untuk membantu membuat keputusan yang tepat tentang keselamatan pekerja dan distribusi barang, sekaligus menurunkan anggaran biaya operasionalnya.

Definisi dari IoT (Internet Of Things)

Internet of Things (IoT) adalah sistem koneksi internet yang saling berhubungan yang memungkinkan untuk mengumpulkan dan mengirimkan data melalui jaringan nirkabel tanpa intervensi manusia.

Kemungkinan penggunaan untuk kebutuhan personal dan bisnis memang tidak terbatas. Disini “Things” mengacu pada semua objek yang dapat mengumpulkan dan mengirimkan data melalui jaringan. Termasuk perangkat medis yang terhubung, transponder biochip (perangkat elektronik yang dimasukkan di bawah kulit hewan untuk memberikan nomor identifikasi unik kepada hewan), panel surya, mobil yang terhubung dengan sensor yang memperingatkan pengemudi akan berbagai kemungkinan masalah. Seperti misalnya bahan bakar, tekanan ban, perawatan yang diperlukan, dan lainnya. Atau, objek apa pun yang dilengkapi dengan sensor bisa dikatakan sebagai “things” tersebut.

Saat ini, perusahaan mempertimbangkan kemungkinan penggunaan integrasi IoT guna meningkatkan laju penjualan, pengurangan biaya operasional, dan peningkatan efisiensi biaya. Selain itu, perusahaan didorong oleh kebutuhan dan kepatuhan terhadap peraturan pemerintah tentang protokol kesehatan COVID19. Terlepas dari alasan apapun, distribusi perangkat IoT memberikan data dan pengetahuan yang diperlukan perusahaan. Sehingga, perusahaan di era New Normal ini bisa lebih efektif ketika bersaing di lingkungan bisnis yang sering berubah, menyederhanakan pola penggunaan, proses otomatis, serta kepatuhan terhadap peraturan protokol penanganan virus corona.

Baca juga : SimpliDOTS, Solusi Aplikasi Distributor Terbaik Di Indonesia

Dampak dari IoT (Internet Of Things)

Dampak dari IoT (Internet Of Things)-min
source : unsplash.com

Di era digitalisasi, IoT akan mengubah cara perusahaan, pemerintah, dan manusia saling terhubung satu sama lain. Namun, seperti teknologi baru lainnya, ada masalah pada IoT. Masalahnya termasuk sumberdaya, biaya, konektivitas, dan keamanan. Saat pemain baru mengikuti arus besar, standar masih ditetapkan. Namun, terlepas dari beberapa masalah ini, tujuan akhir IoT tetap sama, yaitu ingin mempermudah kinerja dan meningkatkan produktivitas.

Seiring strategi teknologi yang semakin maju di pasaran, inovasi IoT akan terus berevolusi dan berkembang menjadi perangkat cerdas. Tren ini tidak hanya akan berdampak pada gaya hidup kita, tetapi juga pada semua jenis industri. Lalu mengapa IoT begitu penting? IoT akan membuat kota yang terhubung lebih aman, pelacakan aset lebih hemat biaya, perawatan kesehatan lebih personal dan konsumsi energi lebih hemat.

Perusahaan-perusahaan yang memanfaatkan data yang tercipta di Internet of Things akan bertahan dan berkembang di masa depan. Mereka akan mencapai keunggulan kompetitif yang cukup besar.

Manfaat dari IoT (Internet Of Things)

  • Meningkatkan pengalaman pelanggan.

Semua fungsi baru IoT memberikan kesempatan bisnis untuk meningkatkan jumlah interaksi dan komunikasi dengan pelanggan. Sebagai contoh, ada produk jam tangan pintar, kulkas pintar, hingga televisi pintar. Bayangkan, jika Anda sebagai produsen kulkas pintar berbasis IoT. Di mana, ketika ada stok susu atau buah-buahan di kulkas sudah habis, kulkas pintar bisa memesan langsung ke distributor atau toko retail terdekat secara otomatis. 

Perusahaan atau produsen barang/ jasa dapat bekerja sama dengan distributor maupun mitra pemasaran untuk mengubah data IoT menjadi sebuah analisis strategi pemasaran yang dapat meningkatkan kredibilitas dan pengalaman pelanggan. 

  • Manajemen jaringan perangkat.

Meningkatkan pengalaman pelanggan
source : unsplash.com

Dengan IoT, sensor dan perangkat cerdas menyediakan kemampuan manajemen jaringan objek fisik. Pertimbangkan monitoring ke berbagai lapisan jaringan dan infrastruktur yang digunakan. Data yang dikumpulkan dari monitor di seluruh website dapat ditingkatkan ke versi perangkat keras, versi firmware, dan data berbasis lokasi. 

Sebagai contoh, ada beberapa produsen oven atau microwave yang melengkapi sistem IoT pada perangkat oven pintar. Nantinya, jika terjadi kerusakan atau kegagalan fungsi, perangkat oven pintar bisa mengirimkan notifikasi error secara otomatis ke email produsen. 

  • Peningkatan produktivitas SDM.

Berkat solusi IoT, tugas-tugas administratif dan manual kini dapat dilakukan secara otomatis. Sehingga, sumber daya manusia dapat dialihkan ke tugas-tugas yang lebih kompleks yang membutuhkan keterampilan humanis, terutama pemikiran yang tidak biasa. 

Dengan cara ini, jumlah pekerja dapat diminimalisir yang berakibat pada berkurangnya biaya operasional bisnis.

  • Manajemen operasional yang efisien.

Manfaat signifikan lain yang ditawarkan oleh interkoneksi perangkat pintar adalah kontrol otomatis atas beberapa area operasional. Antara lain, manajemen inventaris, pelacakan pengiriman, manajemen bahan bakar dan suku cadang. 

Misalnya, pengiriman paket barang melibatkan penggunaan tag sensor RFID dan jaringan sensor yang sesuai untuk melacak lokasi peralatan dan barang, cukup dengan alat pemindai RFID secara otomatis menyimpan ke database cloud.

Baca juga : Bagaimana Distribusi Dari Perusahaan Amazon?

  • Pengelolaan sumber daya dan aset.

Penjadwalan dan monitoring otomatis yang diimplementasikan perusahaan akan meningkatkan efisiensi. Terlebih, dengan bantuan sensor yang saling berhubungan memungkinkan efisiensi penggunaan sumber daya yang lebih tinggi. Seperti manajemen daya yang lebih baik dan konsumsi air. 

Misalnya, kamar mandi atau toilet pabrik atau perusahaan bisa dilengkapi detektor gerakan untuk mematikan atau menyalakan air dan lampu otomatis. Sehingga, bisa menghemat jumlah uang yang besar untuk tagihan listrik dan air di kantor setiap bulan. Jadi, bisnis pun bisa lebih produktif dan ramah lingkungan. 

  • Hemat biaya operasional.

Mesin-mesin pabrik atau perlengkapan produksi bisa dijadwalkan secara otomatis dengan Internet Of Things (IoT). Selain itu, pasokan bahan baku, dan pemeliharaan peralatan juga bisa diatur secara otomatis. Peralatan-peralatan ini akan memiliki tingkat produktivitas yang lebih tinggi untuk menunjang keuntungan yang lebih besar bagi perusahaan. 

Sekali lagi, perangkat IoT sangat memfasilitasi manajemen mesin dan perlengkapan yang dipakai masing-masing divisi di seluruh struktur perusahaan.

  • Peningkatan keselamatan kerja.

Selain manfaat tersebut di atas, pemeliharaan mesin yang terjadwal juga sangat bermanfaat untuk memastikan keselamatan operasional dan kepatuhan hukum  yang dipersyaratkan. Pada gilirannya, kondisi kerja yang aman membuat perusahaan lebih menarik bagi investor, mitra, dan personel, meningkatkan reputasi merek dan kredibilitas masyarakat. 

Perangkat pintar juga mengurangi kemungkinan kesalahan manusia dalam berbagai tahap operasi bisnis, yang juga berkontribusi pada tingkat keselamatan yang lebih tinggi. 

Selain itu, jaringan perangkat IoT seperti kamera pengintai, sensor gerak, dan perangkat pemantauan lainnya dapat digunakan untuk memastikan keamanan perusahaan dan mencegah pencurian atau kriminalitas.

  • Pemasaran dan pengembangan bisnis.

Perangkat pintar yang terletak di rumah, terutama asisten suara dan peralatan lain yang dapat langsung berkomunikasi dengan pengguna akhir secara teratur, memberikan informasi sumber yang sangat berharga untuk analisis bisnis. 

IoT membantu perusahaan dengan mengumpulkan data khusus pengguna dalam jumlah besar yang digunakan untuk mengembangkan strategi bisnis, periklanan bertarget, kebijakan harga fine-tuning, serta aktivitas pemasaran dan manajemen lainnya.

  • Meningkatkan layanan dan retensi pelanggan.

Pengumpulan data khusus pengguna yang dicapai dengan menggunakan perangkat pintar di atas juga membantu bisnis untuk memahami ekspektasi dan perilaku pelanggan dengan lebih baik. 

IoT juga meningkatkan layanan pelanggan dengan memfasilitasi tindak lanjut setelah penjualan. Seperti pelacakan otomatis dan mengingatkan pelanggan tentang pemeliharaan yang diperlukan untuk peralatan yang dibeli setelah periode penggunaan yang telah ditentukan atau pasca berakhirnya masa garansi, dll.

  • Peluang bisnis yang lebih baik.

Peluang bisnis
source : unsplash.com

Karena efektivitas yang meningkat, perusahaan yang menggunakan solusi IoT dapat menawarkan layanan atau produk yang lebih luas. Alhasil, perusahaan dapat meningkatkan kualitasnya dibandingkan dengan pesaingnya, tetapi dengan harga yang sama. 

Sebagai alternatif, perusahaan semacam itu dapat melakukan tugas yang lebih menantang dalam hal kesulitan produksi, waktu, atau kuantitas. Secara keseluruhan, penggunaan solusi cerdas membuat perusahaan lebih kompetitif dan menarik bagi para mitra bisnis potensial.

  • Citra perusahaan yang kredibel.

Perusahaan yang menggunakan solusi berteknologi tinggi, dan khususnya IoT, umumnya memberikan kesan positif pada pelanggan, investor, dan mitra bisnis.

Selain itu, lebih mudah untuk menarik staf berpengalaman atau talenta berbakat sebagai karyawan andalan. Jika perusahaan menyediakan lingkungan kerja yang aman dan terjamin yang dipastikan oleh jaringan perangkat pintar dari IoT.

Baca juga : Profit Bertambah, Persediaan Lancar! Ikuti Tips-Tips  Mengurangi Biaya Supply Chain Ini

IoT (Internet Of Things) Dalam Membantu Distributor

IoT (Internet Of Things) Dalam Membantu Distributor
source : unsplash.com

Internet of Things (IoT) adalah pengubah permainan bagi distributor. Smart sensor di gudang dan pada kendaraan, dikombinasikan dengan analitik baru, membawa peluang baru untuk menggunakan data untuk mengelola bisnis Anda. Bagi banyak perusahaan, IoT akan menghadirkan tantangan TI bersama dengan peluang tersebut.

  • Big Data untuk Mendukung Keputusan yang Besar

Semua sensor perangkat IoT akan bekerja secara otomatis untuk mengumpulkan data. Beberapa dari data tersebut dapat digunakan untuk membuat keputusan secara otomatis, seperti penjadwalan pemeliharaan peralatan. 

Data lain dapat dimasukkan ke dalam analitik yang membantu tim manajemen Anda membuat keputusan bisnis utama. Semua data tersimpan dalam teknologi komputasi awan (cloud system). 

  • Transparansi logistik.

IoT dapat membantu memantau produk melalui rantai pasokan, dari saat keluar dari lini produksi produsen hingga mencapai pelanggan. IoT memberi tahu bisnis tentang pengiriman yang ditahan dan memberikan informasi pengiriman pelanggan secara real-time.

  • Makin banyak perangkat, makin banyak data.

Salah satu dampak paling langsung dari IoT adalah beban di jaringan Anda. Ada ratusan, bahkan ribuan, perangkat IoT di fasilitas Anda. Semuanya mengumpulkan data dan perlu membagikannya dengan aplikasi backend, yang berarti kebutuhan bandwidth yang lebih besar. 

Pergerakan data juga berubah melalui lalu lintas Timur-Barat, yang jauh lebih banyak daripada aplikasi yang ada. Dan tidak hanya jaringan kapasitas yang lebih besar, jaringan juga dapat dibutuhkan di tempat-tempat baru.

  • Efisiensi inventory atau stok.

IoT menghilangkan kendala waktu dan kesalahan yang disebabkan oleh pelacakan produk manual. Dengan menggunakan tag dan sensor RFID pada produk, perusahaan dapat melacak persediaan yang masuk dan keluar. 

Informasi ini akan digunakan sistem ERP sehingga mereka dapat terus mengisi ulang data stok secara otomatis dan valid.

  • Analisis data yang lebih baik.

IoT memberikan data real-time yang dapat diandalkan untuk mendukung tujuan strategis dan keputusan yang lebih akurat untuk kesuksesan di masa depan. Pengetahuan adalah kekuatan, karena itulah IoT adalah inti dari pembangunan bisnis Omni Channel.

  • Peningkatan hubungan dengan pelanggan.

IoT mengumpulkan lebih banyak data untuk lebih memahami perilaku dan kebutuhan pelanggan. Pemahaman ini membantu menciptakan pengalaman pelanggan yang membaik dalam semua kontak, mulai dari belanja dan transaksi pra-penjualan sampai interaksi setelah penjualan. 

Perusahaan dapat mengirimkan peringatan kepada pelanggan saat kekurangan persediaan atau ketika jaminan produk mereka kadaluarsa atau saat produk yang sering dibeli sedang diskon. Pelanggan akan sangat menyukai bagaimana IoT sangat memudahkan kehidupan mereka. 

  • Mencegah pencurian.

Pengelolaan sumber daya dan aset min
source : unsplash.com

Distributor tidak hanya perlu memastikan operasi berjalan dengan lancar, mereka juga perlu melindungi gudang mereka dari pembobolan. Distributor yang telah lama tidak beroperasi dengan baik harus mengutamakan keamanan gudang, mengingat kerugian yang disebabkan oleh pencurian. IoT dapat berdampak pada pencegahan pembobolan. Sementara sebagian besar alarm keamanan terhubung melalui Sistem Global untuk Komunikasi Seluler (GSM), peretas dapat dengan mudah masuk karena ketersediaan luas pengacau GSM di pasaran. 

Manajer distribusi dapat menggunakan peringatan dukungan IoT yang berjalan di jaringan 0G (teknologi radio) untuk melindungi semua bangunan dengan biaya rendah dan memecahkan masalah gangguan atau pembobolan di gudang.

  • Mengoptimalkan Operasional.

Distributor dapat menggunakan sensor pendukung IoT yang dihubungkan ke mesin-mesin di gudang distribusi. Hal ini memungkinkan karyawan untuk mendapatkan notifikasi secara otomatis jika mesin tidak berfungsi normal. Misalnya, jika suhu di dalam fasilitas tidak normal atau lebih rendah, manajer fasilitas dapat mengatur termostat sebelum rusak.

Selain memantau suhu, perangkat IoT dapat memantau kriteria pengukuran seperti kelembaban, saklar dan voltase di seluruh fasilitas. Sensor ini dapat mendeteksi pembukaan, kebocoran, pengisian baterai, kebocoran pipa dan peralatan. Kemampuan untuk memonitor metro di gudang sangat penting karena distributor ingin mencegah gangguan dan inefisiensi operasi melalui pemeliharaan yang sesuai ekspektasi perusahaan.

  • Prioritaskan Kesehatan.

Penting untuk mengoptimalkan pengoperasian gudang dan mencegah pencurian, namun manajer distribusi juga harus lebih memperhatikan kesehatan karyawan. Karyawan bisa merasa aman di tempat kerja dan pulang ke rumah dengan tenang karena operasional gudang bisa dijalankan secara remote atau jarak jauh berbasis teknologi cloud. 

Pabrik dapat meletakkan sensor yang dapat menggunakan Internet of Things (IoT), di banyak fasilitas untuk memastikan kesehatan dan keselamatan karyawan. Oleh karena itu, manajer bisa mengetahui siapa yang check-in di gudang lain secara real time. Informasi itu akan membantu administrator untuk mengetahui berapa banyak orang di gudang dan berapa banyak kapasitas ruang gudang sesuai protokol physical distancing COVID19. 

Selain itu, sensor manajemen IoT dapat memberikan akses cepat ke pelacakan gudang yang diberikan saat karyawan memperlihatkan reaksi positif terhadap virus. Sensor yang didukung oleh IoT yang terpasang ke workstation juga dapat memantau apakah karyawan mempraktekkan tindakan physical distancing dan memberitahu manajer saat tempat kerja perlu dibersihkan.

Baca juga : Strategi Distribusi Dan Strategi Pemasaran Starbucks

Aplikasi Cloud dari SimpliDOTS untuk Distributor

Seperti yang dijelaskan diatas, potensi cloud IoT dalam Big Data sangat membantu perusahaan terutama distributor dalam menyimpan data sesuai dengan kebutuhan. Anda dapat mengupayakannya dengan menggunakan aplikasi SimpliDOTS khususnya aplikasi SFA (Sales Force Automation) yang akan memudahkan Anda dalam melakukan transaksi dan penyimpanan data historis.

Perusahaan Anda akan mendapatkan pengalaman yang lebih baik dengan aplikasi SimpliDOTS ini. Fitur lain yang cocok untuk distributor adalah SimpliDOTS monitoring, dimana ini akan membantu manajer dalam memantau karyawan baik di kantor maupun di lapangan, serta memantau masuk keluarnya barang cukup melalui HP, kapan saja dan di mana saja. Dapatkan kemudahan beberapa fitur dengan mulai bergabung bersama SimpliDOTS di sini untuk pemakaian gratis 14 hari.