Pelajari Lebih Lanjut
Categories: Distribusi Logistik Supply Chain

Mengenal Perbedaan Inbound Logistic dan Outbound Logistic

Dalam lingkungan bisnis saat ini, logistics dianggap sebagai salah satu elemen strategi inti dengan potensi dapat memberikan banyak nilai pada kualitas layanan yang ditawarkan kepada pelanggan. Banyak orang mengerti bahwa jaringan distribusi mereka sangat penting untuk keberhasilan pengelolaan mereka, tapi tidak melihat gambaran keseluruhan tentang keseluruhan jaringan distribusi mereka. 

Sebenarnya, proses pengiriman produk kepada pelanggan setelah membawa bahan kepada Anda berbeda. Ini dikenal sebagai “inbound logistik” dan “outbound logistik”. Memahami perbedaan antara keduanya sangat penting untuk memahami keseluruhan jaringan distribusi.

Logistik masuk dan keluar melayani tujuan yang berbeda, dan desain mereka mencerminkan hal ini. Baik proses logistik masuk dan keluar berbeda dan dioptimalkan untuk memenuhi peran yang diperlukan dari setiap jaringan.

Organisasi yang berinvestasi di proses logistic masuk dan keluar sering mendapatkan berbagai keuntungan seperti penghematan biaya, peningkatan produktivitas, reputasi merek, dan mengamankan keunggulan kompetitif.

Setiap bisnis yang berurusan dengan barang fisik membutuhkan proses logistik inbound dan outbound, baik mereka mengelolanya secara langsung atau tidak.

Melalui proses distribusi inbound yang tepat, perusahaan dapat mengisi kembali barang terlaris untuk saat liburan, menampilkan produk penjualan baru, dan bahkan proses pengembalian. Paket dapat dikirim tepat waktu ke pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya oleh pihak outbound.

sumber : freepik

Apa itu logistik?

Rencana logistik atau logistik (Logical Planning) mengacu pada proses yang digunakan perusahaan untuk menyesuaikan operasi rantai pasokan. Terdapat berbagai tugas dan kegiatan, seperti bagaimana memperoleh bahan baku atau cara memasukannya ke dalam bisnis dan bagaimana persediaan dan input disimpan di tempat kerja, cara mengangkut barang di dalam dan luar bisnis.

Proses rantai pasokan melibatkan beberapa pihak, seperti pemasok dan distributor, dalam proses. Masing-masing menunjukkan risiko yang diberikan kepada perusahaan, jadi penting untuk menentukan dengan hati-hati aksesibilitas dan efek masing-masing perusahaan.

Peran Logistik

Logistik memainkan peran besar dalam kelancaran operasi bisnis. Namun jika dalam skala besar, sangat sulit untuk menjalankan permainan logistik divisi karena banyak dari variabel dan permintaan seperti sistem subjek.

Logistik dapat dianggap sebagai fungsi bisnis “memberikan produk yang sesuai dengan jumlah yang tepat dan harga yang tepat pada waktu yang tepat dengan harga yang sesuai” kepada pelanggan yang tepat. Dengan demikian, penting bagi perusahaan untuk berinvestasi di sektor logistik untuk memaksimalkan kepuasan pelanggan dan produktivitas secara keseluruhan.

Apa itu Inbound Logistik?

Logistik masuk mengacu pada jaringan proses yang memindahkan barang ke dan dari bisnis. Ini mencakup setiap aspek manajemen logistik yang diperlukan untuk mengangkut, menahan, dan mengirimkan produk ke banyak pemasok.

Jenis bahan yang diproses bergantung pada industri, proses logistik masuk dapat mengendalikan bahan baku produsen, komponen pemasok, dan produk jadi dalam jalur perakitan. Dengan kata lain, proses ini mengelola kebutuhan operasional untuk mengubah bahan menjadi barang jadi.

Manajer logistik harus menghitung persediaan bahan baku yang dibutuhkan untuk memenuhi persyaratan produksi. Tanpa distribusi yang sukses, produksi bisa kehilangan bahan penting dan penundaan dari yang direncanakan.

Di sisi lain, bisnis tidak ingin memesan terlalu banyak persediaan karena hal ini dapat mengacaukan fasilitas dan menimbulkan biaya penyimpanan tambahan. Oleh karena itu, manajer perlu menyesuaikan logistik mereka dengan operasi perusahaan mereka untuk menemukan keseimbangan antara surplus dan kekurangan.

sumber : unsplash

Mengoptimalkan daya produksi dan mempertahankan kelancaran kerja di seluruh jaringan persediaan melalui optimasi logistik. Untuk mengoptimalkan sistem logistic inbound, manajer harus memahami pekerjaan internal setiap proses mulai dari penerimaan barang sampai pengiriman. Perusahaan kecil dapat menangani jaringan logistik dari dalam perusahaan, namun banyak perusahaan besar didukung oleh 3PL penyedia logistik lainnya.

Misalnya, jika bisnis menerima pesanan lagi dan kebutuhan untuk meningkatkan produksi untuk memenuhi kenaikan permintaan, 3PLs dapat mencakup semua operasi yang bergantung. Meningkatkan produksi membutuhkan perekrutan tenaga kerja tambahan untuk manufaktur dan distribusi, gudang yang lebih besar, fasilitas tambahan, lebih banyak peralatan, tim transportasi yang kuat, dan mungkin lebih banyak pemasok.

Perusahaan juga dapat menerapkan untuk software atau aplikasi untuk mengotomatisasi re-order atau pemesanan ulang berdasarkan tingkat stok secara real-time untuk menjaga jadwal produksi. Dengan solusi canggih, manajemen dapat mencari dan menghubungi pemasok untuk memesan bahan baku tambahan berdasarkan siapa yang dapat memenuhi pesanan mereka, memenuhi tenggat waktu, dan tetap dalam anggaran.

Baca juga : Model SCOR Dalam Supply Chain Risk Management

Apa itu Outbound Logistik?

Outbound logistik berarti mengangkut produk jadi dari bisnis ke pelanggan. Jaringan outbound logistic biasanya mencakup banyak mitra – produsen, distributor, pengecer, dan tim transportasi. Jika produsen menyelesaikan produk, produk akan diserahkan ke distributor atau langsung ke pelanggan melalui toko eceran.

Proses distribusi outbound dikembangkan berdasarkan permintaan konsumen dengan menyediakan barang tepat waktu. Ada perusahaan yang mengirimkan produk langsung ke pelanggan berdasarkan pesanan, dan ada juga perusahaan yang mempekerjakan distributor besar dan pusat pelaksanaan yang menggunakan perusahaan telekomunikasi atau operator swasta.

Mengoptimalkan logistik outbound dapat sulit karena bergantung pada perubahan pasar dan permintaan pelanggan secara terus menerus. Manajer juga harus mempertimbangkan jumlah jenis produk dan distributor untuk merencanakan pengiriman yang akurat.

Tidak seperti inbound, logistik outbound menangani produk akhir, yang mungkin lebih rentan daripada bahan mentah, sehingga memerlukan perhatian khusus dari perusahaan pengiriman. Ini mungkin memerlukan biaya kemasan tambahan untuk memastikan barang aman dan transportasi yang aman.

sumber : unsplash

Logistik outbound bertanggung jawab oleh manajer yang mengkoordinasikan pengiriman antara produsen dan pelanggan, sehingga memerlukan berbagai manajemen transportasi. Manajer logistik harus menangani pengiriman ke berbagai tujuan, karena perusahaan dapat menandatangani kontrak dengan mitra seperti beberapa toko, distributor e-commerce, dan distributor. Ada juga tekanan bagi pembeli online untuk menyediakan pengiriman yang cepat karena mereka mengharapkan pengiriman yang cepat.

Perusahaan dapat mengurangi biaya penyimpanan dan pengiriman dengan menentukan waktu pengiriman yang paling tepat dengan mengoptimalkan proses distribusi outbound. Tanpa pengelolaan distribusi outbound yang tepat, pengiriman yang tertunda dapat mempengaruhi hubungan pembeli.

Tahap logistik inbound (penerimaan)

1. Pembelian dan Sumber

Perusahaan itu mencari pedagang yang menyediakan barang yang dibutuhkan, menegosiasikan harga, dan membeli bahan.

2. Pencatatan dan Tanda Terima

Perusahaan akan mencatat permintaan pembelian dan melakukan pembayaran dan menerima sertifikat.

3. Pemberitahuan

Pemasok memberi tahu vendor saat mengirimkan materi, secara elektronik akan memberitahukan vendor dan memberikan informasi pelacakan pengiriman.

4. Load Arrival

Barang tiba di fasilitas perusahaan, ditarik ke dermaga yang ditugaskan oleh bisnis.

5. Menerima

Para pekerja menghitung dan mengidentifikasi produk dengan menurunkan barang masuk dan memindai kode bar. Periksa dan periksa apakah jumlah dan persyaratan untuk pesanan pembelian Anda dan periksa apakah Anda menerimanya atau tidak. Produk kemudian pindah ke tempat berikutnya, seperti persediaan, gudang atau titik persiapan untuk penyeberangan silang di pabrik.

6. Reverse Logistics

Tim penerima menangani produk yang dikembalikan dari pelanggan untuk dikembalikan dan diperbaiki.

sumber : unsplash

Tahap logistik outbound (pengiriman)

1. Pesanan pelanggan

Pelanggan memesan melalui salah satu saluran di mana perusahaan menjual barang.

2. Proses pesanan

Perusahaan akan memeriksa validitas pesanan, menerima jumlah dan produk yang diminta dari stok, dan menghasilkan dokumen.

3. Replenishment

Barang reservasi dipindahkan ke tempat penyimpanan dasar dan menggantikan produk yang dibeli. Proses ini dapat memicu lebih banyak pesanan produk atau bahan baku dari pemasok untuk mempertahankan tingkat persediaan yang tepat.

4. Picking

Petugas gudang memilih produk di gudang untuk memenuhi pesanan.

5. Pengemasan, Pementasan dan Pemuatan

Staf mengemas, memberi label dan mendokumentasikan pesanan sesuai dengan kebutuhan internal dan pelanggan. Pekerja mengurutkan pesanan berdasarkan mode pengiriman, kecepatan pengiriman, atau tujuan. Tim memuat pesanan ke truk keluar.

6. Pengiriman dan dokumentasi

Pesanan itu dikirim dari gudang ke pusat distribusi atau mitra. Sistem perusahaan mencatat pengiriman dan mengirimkan informasi pelacakan pelanggan.

6. Last-Mile Delivery 

Pesanan datang dari pusat distribusi kepada pelanggan. Langkah ini bisa menjadi langkah yang paling mahal dan paling penting.

sumber : unsplash

Mengoptimalkan Proses Logistik Inbound

  • Membangun Hubungan Yang Kuat dan Strategis dengan Pemasok

Pertama, kita perlu mengidentifikasi jalur pasokan optimal dan bekerja sama dengan pemasok untuk mewujudkan solusi yang saling menguntungkan ini. Menetapkan pedoman pengiriman yang harus dimasukkan ke dalam mode yang akan digunakan di jalur khusus dan juga persyaratan pelayanan dan biaya. 

Panduan ini mungkin nyata atau online, namun lebih baik menggunakan panduan routing digital. Ini dapat beradaptasi dengan perubahan lingkungan pengiriman untuk waktu yang sama seperti perubahan tarif. Dengan menerapkan panduan pengiriman, dapat meminimalkan biaya tambahan dari pemasok. Misalnya, mungkin Anda bisa mengenalkan tolok ukur kecepatan dan tidak menggunakan perusahaan pengirim yang tidak resmi.

  • Menggunakan Sistem Manajemen Transportasi (TMS)

Banyak perusahaan menerima biaya barang yang diminta oleh vendor karena mereka tidak dapat melihat tarif pasar. Namun, sistem manajemen transportasi akan memungkinkan perusahaan mengakses biaya dinamis sesuai dengan situasi pasar saat ini. 

Anda dapat menggunakan informasi ini untuk perusahaan rute dan transportasi untuk menetapkan jumlah vendor yang diterima secara real-time. Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan tarif terbaik dan menjaga biaya minimal.

Mengoptimalkan Proses Logistik Outbound

  • Negosiasikan Tarif Anda dengan Operator Anda

Jika Anda memutuskan untuk bekerja sama dengan operator pihak ketiga, akan menguntungkan jika Anda menegosiasikan tarif pengiriman Anda. Kontrak pengiriman yang dapat Anda negosiasikan memiliki beberapa area. Pertama-tama, mohon pertimbangkan semua aspek dari kontrak pengiriman saat ini, seperti biaya tambahan atau biaya penerbangan yang belum ditentukan. 

Lihatlah data itu dan lihat di mana pengeluaran terbesarnya. Jika Anda lebih memahami kegiatan pengiriman dan persyaratan bisnis, Anda dapat menegosiasikan diskon massal atau memulai proses permintaan proposal (RFP) dan meminta saran terbaik dari beberapa beberapa operator.

  • Turunkan Biaya Persediaan Anda

Mengelola biaya persediaan dapat mengurangi biaya gudang. Karena sektor logistik outbound memberikan produk kepada pelanggan pada waktunya, salah satu cara utama untuk ini adalah untuk merespons perubahan permintaan dengan cepat. Silahkan memesan persediaan tambahan dan simpan untuk jaga-jaga jika dibutuhkan. 

Akan tetapi, dengan stok ulang ini, biaya distribusi yang lebih besar cenderung meningkat. Anda harus melakukan penelitian ulang, menghitung, dan membayar pegawai untuk melakukannya, membayar premi, dan menyewa tempat lebih banyak lagi. Anda harus mempertimbangkan solusi yang sementara dan mahal. Agar lebih mengurangi biaya, anda harus berupaya menggunakan sistem WMS (Warehouse Management Stock) untuk meningkatkan fleksibilitas gudang.

Manfaat Logistik Inbound

  • Biaya lebih rendah untuk pengiriman dan penerimaan
  • Manajemen inventaris yang lebih baik
  • Kemampuan untuk menemukan masalah rantai pasokan
  • Landasan untuk kesuksesan penjualan
  • Hubungan vendor yang lebih kuat
  • Biaya bahan baku yang dapat diprediksi
  • Kualitas produk lebih tinggi
  • Pengiriman tepat waktu
  • Tingkat produksi yang stabil

Manfaat Logistik Outbound

  • Menurunkan biaya untuk perusahaan Anda dan pelanggan
  • Pengembalian menurun
  • Kepuasan dan loyalitas pelanggan yang lebih tinggi
  • Reputasi perusahaan yang lebih kuat
  • Perencanaan bisnis yang lebih baik
  • Pengiriman lebih cepat
  • Lebih sedikit pembatalan pesanan
  • Lebih banyak pengiriman tepat waktu
  • Mengurangi kegagalan atau kesalahan pengiriman
  • Lebih sedikit kerusakan dan kerugian dalam perjalanan

Untuk memahami keseluruhan infrastruktur logistik, penting untuk memahami perbedaan antara proses inbound dan outbound. Logistik dalam negeri dan luar negeri dibutuhkan untuk perusahaan modern. Logistics ini mencakup pengendalian barang dan bahan baku ke dalam bisnis. Kita dapat membuat produk-produk yang dijual kepada konsumen dan produk-produk seperti ini. Proses distribusi outbound membawa produk yang sudah selesai ke tujuan akhir. Kedua sistem ini memerlukan jaringan dan alat khusus, dan biasanya harus bekerja sama dengan mitra lainnya.

Idealnya, mengoptimalkan jaringan distribusi inbound dan outbound untuk memaksimalkan efisiensi. Bekerja sama dengan pemasok 3PL mengoptimalkan distribusi dan outbound. 3PL memiliki berbagai keahlian industri dan telah mengembangkan hubungan dengan perusahaan telekomunikasi selama bertahun-tahun. Mereka memahami kompleksitas pengoptimalan logistik dalam babak penyisihan dan outbound, dan mereka sering mendorong peningkatan proses peningkatan efisiensi. 

Bekerja dengan 3PL juga bisa menghasilkan penghematan biaya yang signifikan, terutama bagi UKM yang kekurangan daya negosiasi perusahaan besar. Bekerja dengan 3PL dapat mengakses bisnis dan produk yang mahal, jaringan distribusi yang diperlukan untuk bisnis dan produk dan jaringan distribusi yang diperlukan bagi pelanggan dan pelanggan, tenaga kerja dan peralatan.

Baca juga : Sales Force Automation Solusi Bisnis Distribusi

Mengelola Logistik inbound dan outbound berbasis software

Logistik inbound dan outbound akan membantu Anda memenuhi kebutuhan pelanggan dengan memberikan kualitas, layanan, dan ketepatan waktu. Software sistem memberi Anda kendali atas solusi manufaktur, inventaris, dan manajemen gudang.

Dengan software manajemen logistik inbound dan outbound yang berjalan pada platform ERP yang mengelola proses keuangan inti, bisnis berbasis produk memiliki visibilitas ke semua aspek operasi dan dapat dengan cepat dan mudah menjalankan laporan yang menunjukkan dampak skenario yang berbeda terhadap keuntungan, kepuasan pelanggan, dan lainnya.

Baik inbound dan outbound logistik dapat menjadi pusat biaya utama, namun ini juga berarti bahwa sistem logistik ini memberikan kesempatan untuk mengurangi waktu dan biaya yang signifikan. Oleh karena itu, perusahaan harus melihat dari sisi operasi ini dan memeriksa apakah ada cara yang lebih efisien dan hemat biaya dalam menyelesaikan langkah-langkah ini. Ini adalah elemen kunci yang mendukung keberhasilan beroperasi bisnis dengan mengoptimalkan manajemen rantai pasokan dan memberikan pengalaman pelanggan yang sangat baik.

SimpliDOTS aplikasi terbaik untuk distribusi

Seperti yang dijelaskan di atas, untuk memperlancar proses logistic inbound dan outbound, Anda butuh software yang dapat membantu mengatasi berbagai sektor yang sedang berjalan. Salah satu software yang bisa digunakan adalah SimpliDOTS, dimana aplikasi ini berteknologi canggih berbasis cloud. 

Proses keluar dan masuk logistic bisa teratasi dengan SimpliDOTS SFA yang dapat membantu dalam proses manajemen stok, pengiriman, pemesanan, rute dan koleksi. Aplikasi SimpliDOTS ini sudah all-in-one integrated system jadi dapat menghubungkan berbagai unit kerja mulai dari salesman hingga manager. Fiturnya lengkap dan Anda bisa mencobanya selama 14 hari secara GRATIS di link ini

Share
Published by
Jowan Kho
Tags: Inbound Logistik Logistik Mengelola Logistik dengan Software Mengoptimalkan Proses Logistik Outbound Logistik
  • Recent Posts

    • Logistik
    • Tips & Trik

    Tips Memilih Logistic Provider yang Sesuai untuk Bisnis Anda

    Keberadaan perusahaan logistik sangat penting dari sisi manapun. Dilihat dari fungsinya secara umum, penyedia jasa logistik memang memiliki peranan penting… Read More

    • Bisnis
    • Distribusi
    • Tips & Trik

    Tips Sukses Menjadi Distributor Baju Langsung dari Pabrik

    Sadarkah Anda bahwa sekarang ini semakin banyak saja orang-orang yang membangun bisnis? Ada banyak hal yang menyebabkan orang-orang membangun bisnisnya.… Read More

    • Sales & Marketing
    • Sales Dan Distribusi

    Sales Distribution Model: Penjelasan Lengkap dan Contoh

    Ujung tombak kesuksesan sebuah bisnis berada di tangan divisi penjualan (sales) dan pemasaran (marketing) bisnis tersebut. Sayangnya, seringkali pengusaha pemula… Read More