3D Printing Dalam Manufacturing Consumer Goods

3D Printing Dalam Manufacturing Consumer Goods

Dunia telah memperlihatkan berbagai teknologi manufaktur yang menarik sejauh ini, tetapi 3D printing benar-benar menarik perhatian semua orang selama beberapa tahun terakhir. Tidak hanya berpotensi untuk menciptakan sesuatu melalui proses yang sepenuhnya unik, tetapi juga memiliki kemampuan untuk membuat beberapa jalur produksi yang berbeda. 

Jika konsumen dapat mencetak barang 3D kebutuhan sehari-hari favorit mereka menggunakan printer 3D di rumah, maka industri manufaktur akan menghadapi masalah serius. Di sisi lain, 3D printing telah membuka peluang baru untuk produksi, pemeliharaan pabrik, dan R&D. Mengapa? Karena memperoleh suku cadang untuk mesin tidak pernah semudah ini. 

Sebagian besar dari kita telah mendengar tentang potensi 3D printing dan model cetak 3D pada tingkat tertentu. Teknologi ini juga dikenal di dunia sebagai manufaktur aditif dan digunakan untuk membuat objek 3D dari model CAD atau model digital lainnya. Sejak kemunculannya, telah memberikan kehidupan baru bagi berbagai produk konsumen dan telah mendukung industri masing-masing dengan menciptakan banyak peluang yang menggembirakan. Mendorong trend dan inovasi baru, teknologi ini menciptakan peluang menarik untuk masa depan industri barang konsumen.

Di masa lalu, teknologi ini dianggap hanya cocok untuk pembuatan prototipe rapid, yaitu dalam pembuatan prototipe estetika dan fungsional. Namun, pada akhir tahun 2019, teknologi ini telah meningkat sehingga dianggap layak untuk beberapa proses produksi industri karena pengulangan, presisi, dan variasi material.

Saat ini, 3D printing memegang peranan penting dalam industri barang konsumsi. Ini dapat digunakan untuk mengembangkan model siap cetak 3D untuk produk yang disesuaikan, sehingga mempercepat kecepatan siklus pengembangan produk. Selain itu, teknologi ini juga menawarkan dukungan yang diinginkan kepada pelanggan dan pengecer untuk bertahan dalam lingkungan pasar yang didorong oleh konsumen yang kompetitif.

3D printing menawarkan solusi alternatif untuk desain tradisional dan batasan manufaktur. Secara bersamaan menghasilkan beberapa iterasi desain sehingga masing-masing dapat diuji bentuk, kesesuaian, dan fungsinya. Pada saat yang sama, periksa ergonomi, dan daya tarik visual, semuanya tanpa peralatan yang mahal.

Apa itu 3D printing?

3D Printing Dalam Manufacturing Consumer Goods
sumber : freepik

3D printing merupakan proses pembuatan yang menghasilkan objek sesuai dengan model digital 3D. Dengan menggunakan printer 3D dan menambahkan bahan lapis demi lapis, seperti plastik dan logam, benda kompleks dapat diproduksi dengan cepat dan dengan biaya rendah, dalam waktu singkat atau sebagai bagian yang unik.

3D printing, atau manufaktur aditif membuka seluruh dunia dengan kemungkinan terbaru yakni pengguna dapat membuat bentuk apa pun yang dapat dibayangkan menjadi produk nyata dengan biaya yang efisien, fleksibel dan cepat dengan konsumsi bahan yang minimal. Manufaktur aditif membangun objek lapis demi lapis dalam satu langkah. Penerapan bahan yang ditargetkan ini memungkinkan pembuatan produk yang stabil dan sangat ringan.

Baca juga : Pemanfaatan Revolusi Industri 4.0 Dalam Supply Chain Management 

8 manfaat 3D printing

3D Printing Dalam Manufacturing Consumer Goods
sumber : BCN3D

Karena teknologi 3D printing digunakan secara luas dan diterima oleh merek konsumen, mari kita cari tahu berbagai manfaat yang dapat digunakan untuk mencapai keuntungan maksimum oleh masing-masing industri.

1. Tahan lama atau long lasting

Tidak seperti manufaktur tradisional dan subtraktif, proses pembuatan aditif melibatkan penambahan beberapa lapisan material untuk menghasilkan bagian dari suatu objek. Sebagai akibatnya, jumlah material yang terbuang berkurang. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa prosesnya tahan lama atau berkelanjutan. Salah satu contoh perusahaan ternama yang menerapkan teknologi ini adalah Nike. Ini telah menggunakan 3D printing untuk sepatu FlyKnit dan juga telah melaporkan bahwa ada sekitar 60% lebih sedikit pemborosan.

2. Berkreasi desain dengan bebas atau freedom design

Salah satu manfaat utama 3D printing adalah memberikan kebebasan yang lebih besar dalam hal desain dan pengembangan produk. Biasanya, proses pembuatan geometri terlalu mahal atau tidak nyaman untuk dicapai dengan bantuan metode subtraktif tradisional. Namun, teknologi ini telah memungkinkannya dengan kemampuannya untuk membuat struktur eksternal dan internal yang kompleks secara efisien. Dan, selanjutnya mengarah pada pengembangan berbagai produk inovatif seperti sepeda dengan fungsionalitas dan kekuatan yang dioptimalkan, sol sepatu cetak 3D yang terintegrasi dengan struktur kisi dan lainnya.

3. Pemasaran cepat atau fast marketing

Teknik manufaktur tradisional membutuhkan seperangkat alat, oleh karena itu dibutuhkan waktu yang lebih lama untuk menghasilkan prototipe. Namun, dengan 3D printing, kasusnya justru sebaliknya. Teknologi ini tidak membutuhkan perkakas sehingga waktu produksi lebih cepat.

Sebagian besar pengecer menggunakan 3D printing multi-bahan selama fase validasi desain. Ini membantu mereka mengembangkan prototipe fungsional yang menunjukkan tampilan akhir produk. Selain itu, kapasitasnya untuk menawarkan beberapa iterasi dapat membantu mempercepat siklus pengembangan produk sekaligus memberikan fleksibilitas desain yang lebih baik. Anda juga dapat menggunakannya untuk memodifikasi desain yang ada atau membuat yang sesuai untuk calon pelanggan selama penjualan.

4. Personalisasi

Personalisasi adalah istilah yang dikaitkan dengan teknologi sejak awal itu sendiri. Ini adalah salah satu manfaat utamanya, yang paling menguntungkan bagi industri barang konsumsi. Dengan teknologi ini, lebih mudah untuk menyesuaikan semua jenis produk, mulai dari headphone custom-made hingga alas kaki. Disamping itu barang dapat diproduksi dengan kecepatan yang lebih cepat sehingga mengurangi biaya dan waktu produksi. Anda tidak perlu mengumpulkan tenaga kerja intensif dan biaya perkakas dan penyiapan yang mahal, seperti proses tradisional.

Perusahaan yang berurusan dengan produksi alat bantu manufaktur dan alat cetakan injeksi juga dapat memperoleh keuntungan darinya. Ambil contoh perusahaan, Unilever. Mereka menggunakan teknologi ini untuk cetakan injeksi sekaligus berhasil meminimalkan lead time dari prototipe-nya hingga 40%.

5. Supply chain yang kompeten

Karena teknologi sangat membantu dalam meminimalkan biaya inventaris dan penyimpanan, ini dapat membantu pengecer untuk memodifikasi manajemen supply chain. Teknologi 3D printing menawarkan proses make-to-order dan on-site yang membantu perusahaan membuat rantai pasokan atau supply chain lebih efisien dan secara bersamaan mengurangi biaya logistik dan gudang.

6. Siklus pengembangan yang dipercepat atau Accelerated development cycles

3D printing memungkinkan pembuatan prototipe jauh lebih cepat dibandingkan dengan teknik manufaktur tradisional, seperti CNC.

Dalam satu contoh, 3D printing telah membantu perusahaan pengemasan konsumen, Toly, untuk mempersingkat waktu pengembangan dari bulan ke hari. Dengan CNC, yang digunakan perusahaan untuk prototipe sebelum 3D printing, waktu dari desain hingga prototipe bisa memakan waktu hingga 3 minggu. Lalu, bayangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan jika perusahaan ingin membuat tiga atau lebih iterasi.

3D printing mempercepat proses evaluasi konsep desain dan membuat perubahan apa pun, memungkinkan Toly menghasilkan prototipe dalam semalam dan menguji keesokan harinya.

Salah satu teknologi yang diadopsi oleh merek konsumen, sebagai bagian dari fase validasi desain, adalah 3D printing multi-material. Teknologi ini memungkinkan mereka membuat prototipe dengan berbagai tekstur dan warna, mereplikasi tampilan dan nuansa produk akhir.

7. Pembuatan alat atau Tool manufacturing

Produksi alat dan cetakan injeksi juga bisa mendapatkan keuntungan dari 3D printing. Tiga puluh sembilan persen perusahaan produk konsumen, yang disurvei oleh EY, melihat nilai peningkatan manufaktur tradisional dengan alat cetak 3D.

Misalnya, Unilever menggunakan 3D printing untuk alat cetakan injeksi, memproduksi bagian-bagian prototipe dalam bahan akhir untuk pengujian fungsional dan konsumen. Menggunakan teknologi untuk cetakan membantu perusahaan mengurangi waktu tunggu untuk prototipe hingga 40 persen.

Dalam contoh lain, Estée Lauder Companies (ELC) menggunakan teknologi 3D printing terbaru untuk memodernisasi produksi di fasilitas manufaktur Whitman di Inggris, di mana banyak merek perawatan kulit bergengsi, dan parfum Jo Malone London, diproduksi.

Saat memproduksi botol parfum 30ml Jo Malone London, misalnya, jig cetak 3D baru digunakan sebagai alat jaminan kualitas untuk penyelarasan label pada botol, menghemat waktu dan biaya.

Berkat penggunaan teknologi, perusahaan juga dapat merancang dan menguji suku cadang mesin baru dalam hitungan jam, bukan minggu atau bulan, dan hanya dengan beberapa dolar per suku cadang, daripada ribuan dolar.

8. Less waste atau sedikit limbah

Dalam banyak contoh, proses pembuatan mengharuskan pabrikan memulai dengan jumlah bahan yang lebih besar dari produk jadi. Produk akan diukir atau dicetak dari bahan itu, meninggalkan banyak bahan berlebih. Meskipun ada banyak strategi untuk menggunakan kembali bahan berlebih dalam situasi seperti ini, lebih baik mencegah pemborosan daripada menggunakan kembali. Karena sebagian besar 3D printing melibatkan pelapisan bahan, Anda akan mendapatkan bahan yang jauh lebih sedikit dan jika ada maka untuk dipangkas saat objek Anda telah dicetak.

Dengan 3D printing juga akan ada lebih sedikit bahan untuk dikirim ke lokasi produksi. Ini akan mencegah akumulasi banyak biaya lingkungan yang terkait dengan produksi barang material karena lebih sedikit bahan yang perlu diproduksi di lokasi terpisah.

3D Printing Dalam Manufacturing Consumer Goods
sumber : USDA

Baca juga : Sejarah Tentang Sales Force Automation System

Produk Konsumen 3D printing Paling Umum

Di bawah ini adalah produk konsumen paling umum yang dibuat oleh industri 3D dengan menggunakan teknologi manufaktur aditif.

a. Alas kaki

3D printing juga membantu menuai banyak manfaat bagi industri alas kaki. Banyak merek perlengkapan olahraga besar sudah mulai menerapkan teknologi untuk produk mereka. Di tahun 2018 ini, Adidas melaporkan telah mengintegrasikan teknologi Digital Light Synthesis untuk sneakers Futurecraft 4D miliknya.

Perusahaan lain yakni New Balance juga menggunakan 3D printing untuk proses pengembangan produknya. Baru-baru ini, perusahaan raksasa sepatu kets telah bekerja sama dengan Formlabs untuk menyediakan alas kaki cetak 3D yang lebih disesuaikan khusus untuk para atlet. Perkembangan ini menginspirasi banyak perusahaan untuk membuat alas kaki khusus yang memiliki banyak fungsi untuk menyesuaikan dengan kebutuhan konsumen yang berbeda.

b. Elektronik konsumen

Berbagai produk elektronik, seperti kotak stik USB, keyboard, penutup elektronik, dll. Dapat disesuaikan dan dibuat sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Sentuhan yang dipersonalisasi dapat diberikan pada item dalam bentuk, ukuran, grafik, dan warna.

Moogue adalah perusahaan konfigurator 3D Belanda yang telah sukses dalam domain ini dengan memungkinkan pelanggan membuat casing ponsel cetak 3D mereka sendiri. Ini memungkinkan mereka untuk menyesuaikan casing dengan memilih dari berbagai opsi seperti gambar, pola, warna, desain, dan kemudian membuatnya dicetak 3D.

c. Perhiasan

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa nilai logam cetak 3D kemungkinan besar akan mencapai 1,8 miliar dolar pada akhir tahun 2028. Disimpulkan bahwa ada kemungkinan 50% benda dekoratif, perhiasan, dan aksesori menjadi salah satu yang paling sukses. Aplikasi 3D printing dalam industri produk konsumen. Selain itu, dapat juga digunakan dalam berbagai aplikasi manufaktur tidak langsung dan langsung.

Manufaktur tidak langsung biasanya melibatkan penggunaan teknologi manufaktur aditif untuk membuat cetakan lilin yang selanjutnya dapat digunakan untuk pengecoran lilin. Prosesnya secara efisien menghemat waktu, biaya, dan tenaga, dan berkaitan dengan model ukiran tangan. Jika menyangkut 3D printing langsung, dimungkinkan untuk menggunakan logam mulia; namun, hanya ada sistem 3D printing terbatas yang mendukung penggunaan logam. 

Salah satu perusahaan yang berhasil menerapkan teknologi cetak 3D langsung adalah BOLTENSTERN. Ini bermitra dengan Cooksongold untuk membuat berbagai macam platinum cetak 3D dan perhiasan emas.

Perhiasan Dalam Manufacturing Consumer Goods
sumber : flowjewellrystudio

Meskipun sejumlah besar produsen barang konsumen memanfaatkan potensi 3D printing, masih ada beberapa tantangan yang biasanya mereka hadapi selama penerapannya. Tantangan umum yang terkait dengan teknologi ini adalah skalabilitas dan kecepatan. Selain itu, industri barang konsumsi sebagian besar berurusan dengan produksi massal prototipe produk, tetapi 3D printing, di sisi lain, hanya cocok untuk produksi volume rendah.

Dari artikel ini, dapat disimpulkan bahwa 3D printing menawarkan berbagai manfaat bagi industri barang konsumen dengan membantu proses pembuatan produk. Dengan kemajuan teknologi yang terus berkembang dan pengembangan perangkat lunak manajemen alur kerja, sekarang dimungkinkan untuk mengimprovisasi proses pengembangan produk yang dapat memberikan kegunaan yang sangat besar bagi industri lain. Karena sekarang telah menjadi kebutuhan bagi organisasi untuk beradaptasi dengan tren pasar yang terus berubah, menggunakan teknologi ini dapat sangat membantu mereka untuk menonjol dalam persaingan. Ini juga dapat membantu mereka untuk tetap inovatif dan kreatif dengan proses mereka untuk mempertahankan keunggulan kompetitif di pasar.

Jika Anda bertanya-tanya harus mulai dari mana, Anda dapat meminta bantuan dari berbagai perusahaan yang mengkhususkan diri dalam layanan 3D. Namun, pastikan untuk memilih salah satu dengan pengalaman luas di industri karena tidak bijaksana mengambil risiko dalam kasus ini. Selain itu, perusahaan-perusahaan ini juga cenderung menawarkan layanan yang berkaitan dengan pemodelan 3D. Jadi, Anda dapat memanfaatkan kedua teknologi tersebut untuk membuat prototipe kualitas terbaik untuk perusahaan Anda. Mempercayai mereka tidak akan pernah sia-sia karena mereka menangani berbagai proyek setiap hari, yang membuat mereka cukup mahir dalam menciptakan jenis produk yang Anda inginkan sesuai dengan kebutuhan Anda.

SimpliDOTS, Aplikasi super khusus Distributor

Dalam membantu pengembangan bisnis Anda yang akan menerapkan teknologi 3D printing ini, Anda membutuhkan aplikasi SimpliDOTS untuk membantu proses distribusi barang dan keuangan pada perusahaan Anda. Apalagi jika Anda menerapkan warehouse management system, SimpliDOTS akan membantu proses manajemen stok sehingga barang keluar masuk bisa teratur. Berbasis cloud, SimpliDOTS mudah untuk diakses dimanapun dan kapanpun dengan data yang lebih konsisten secara real-time. 

Fitur lainnya adalah Anda dapat memonitor distribusi dan menyederhanakan sistem distribusi. Tak hanya itu, aplikasi ini juga dapat mengoptimalkan rute perjalanan salesman sehingga lebih efektif. Nikmati kemudahan fitur-fiturnya hanya di SimpliDOTS. Buruan bergabung dan nikmati Gratis 14 hari dengan mendaftar di tautan ini. Jangan lupa like dan follow akun Instagram @simplidots juga ya, supaya tidak ketinggalan promo menarik lainnya.